Nasehat dari Shahabat Sejati

sekedar merepost dari tulisan salah 1 dosen terbaik IT Telkom (pak Erwin), tilisannnya bagus bgt… makasih dah di ijinin buat ngerepostnya… semoga bermanfaat..

JANGAN PERNAH KECEWA …..
Krn mungkin keinginan kita yg terlalu besar..
Krn mungkin mimpi kita yg terlalu tinggi..
Krn mungkin harapan kita yg terlalu jauh..
Mawaslah pd kemampuan..posisi dan kodrat kita..sehingga kmu tidak akan pernah kecewa..
Tapi…
Berusahalah jika kita yakin kita bisa melakukannya..
Sampai akhirnya kitapun menyadari bhwa kita sudah cukup berusaha…
Dan mencoba peluang yg baru dgn semangat yg baru pula dan harapan yg baru…
Semoga kelak berbuah hasil yg kita inginkan…
Kita dilahirkan dengan dua mata di depan, karena seharusnya kita melihat yang ada di depan dan bukan yg sudah berlalu.
Kita lahir dengan dua telinga, satu kiri dan satu di kanan sehingga kita dapat mendengar dari dua sisi dan dua arah. Menangkap pujian maupun kritikan, dan mendengar mana yang salah dan mana yang benar.
Kita dilahirkan dengan otak tersembunyi di kepala, sehingga bagaimanapun miskinnya kita, kita tetap kaya. Karena tak seorang pun dapat mencuri isi otak kita. Yang lebih berharga dari segala permata yang ada.
Kita dilahirkan dengan dua mata, dua telinga, namun cukup dengan satu mulut.
Karena mulut tadi adalah senjata yang tajam, Yang dapat melukai, memfitnah, bahkan membunuh.
Lebih baik sedikit bicara, tapi banyak
mendengar dan melihat.
Kita dilahirkan dengan satu hati, yang mengingatkan kita.
Untuk menghargai dan memberikan cinta kasih dari dalam lubuk hati.
Belajar untuk mencintai dan menikmati untuk dicintai, tetapi jangan pernah mengharapkan orang lain mencintai kita dengan cara dan sebanyak yang sudah kita berikan.
Berikanlah Cinta tanpa mengharapkan balasan, maka anda akan menemukan bahwa hidup ini terasa menjadi lebih indah.
Love Isn’t Love until u give it away…
Mulailah dgn Senyuman dan Tersenyumlah dgn hatimu…

Advertisements

About Ibnu Syukur

#KarenaHidupAdalahSeniMenentukanPilihan orang yang baik adalah orang yang bisa menjaga waktu. )^_^'(

Posted on 12/12/2010, in Indonesia, inspirasi, Mahasiswa, taujih. Bookmark the permalink. 11 Comments.

  1. like this yg ini mas..
    hm..
    .
    .
    ,,
    ‘lbh baik sdikit bcra,tp bnyk mdengar dn melihat’

    hehe,kok ina srg benjet mdgar kata2 diatas ya..dn kbnykn yg blg kakak2 senior gt deh..apkh qt dsiapkn utk seperti it ya?ap sudah mjd budaya d itt tanpa dsadari?hehe,.boleh kah dgn mulut ina menanyakn sesuatu yg tdk bsa ina mengerti mas?
    kl ina masi berumur 3taun pasti boleh deh..
    tpi..skrg ud 18taun,tiap nanya A djawabny gni,’blum saatny ina tau,jd diam aj dlu’.
    dr ina c,okelah ina tdk pny apa2 utk pantas mdptkn jwbn,so ina coba mcari jwbn2 ats ptnyaan ina lewat buku..dn slalu blaku utk mayoritas petanyaan ina..

    dan,tiap ina akn bkata dkalangan publik,ina sll dblg,ud diem ajah..ntar malah memperkeruh suasana..
    hehe,bner bgt c,pasti q cm akn mperkeruh doang..
    but…jk ina mbiasakn diri utk diam..ina tdk akn sanggup berbicara jk Indonesia btuh pemuda2ny utk speak up..krn ina sudah dbudayakn utk diam dn jgn ambil resiko,.

    tlalu bnyk pdapat jg g bgus..

    tp mas..pendapat yg bkualitas it kn muncul dr proses puanjang..berawal dr sbuah ptanyaan konyol..kmudian pendapat yg ngawur..seiring dgn pdapat2 yg brikutny pasti akn muncul pendapat yg bkualitas..
    misal,saat ini ina bpendapat,dn pdapat ina konyol bgt,malah mperparah keadaan..
    kmudian ina akn bpikir ”oiya,q dudul,pdapat apaan tuh g bkualitas!malah mjatuhkn dri sdiri..hm,ap yg kurang dr pdapatku y?baiklah akn ina perbaiki..”

    pak natsir..ziaudin sardar..tdk seperti itu mas..

    entah knp,ina mrasa beruntung dberkahi ‘kecerewetan berlebih’..hehe..

    maaf..afwan..

    • wah kalo ada pertanyaan trus jawabannya “blum saatny ina tau,jd diam aj dlu” saya amat ga setuju dengan model jawaban kaya’ gitu, kalo memang belum saatnya tahu, mungkin ina harus tanya balik pengetahuan dasar apa aja yg harus dipahami dulu sebelum mengetahui tentang “hal itu”, gitu aja na… biar ina juga bisa langsung mempelajari hal2 yang mungkin harus dipelajari dulu sebelum mempelajari “hal itu”
      setiap ilmu memang bertingkat na, ada kalanya kita harus mengetahui beberapa ilmu dulu sebelum mempelajari ilmu yang lebih, kalo di jurusan kk seh contohnya harus mempelajari Elmag dulu sebelum mempelajari Antena, kalo di IF silahkan di contohin sendiri lah ya….
      jadi kalo muncul lagi jawaban “blum saatny ina tau,jd diam aj dlu”
      jangan langsung diem seolah2 nunggu hingga saatnya tiba gitu, mending di jemput…. jadi tanyain balik aja apa2 aja yg harus diketahui tlbih dulu buat mempelajari”hal itu”
      *”halitu”= hal2 yg ina tanyain
      *mending jadi orang yang cerewet daripada terus diam… 😀

  2. postinganny keren. jempolin this [maksa]

    @ina: klo yg sy tangkap dr ‘sedikit bicara, banyak melihat&mendengar’ adalah anjuran sekali ngomong lgs banyak solusi yg dipaparkan, baik scr konsep maupun aplikasinya.diikuti jg dg aksi nyata tentunya.

    bisa juga, anjuran untuk mjd orang2 yg tahu memposisikan pembicaraan sesuai tempatnya.

    Islam tdk pernah mengajarkan ummatny jd makhluk pendiam yg pasif, kn? Jadi, kalau punya bakat cerewet, tingkatkan lagi bakat itu dg melengkapi ‘apa-apa’ yg masih kurang. Kali aja jd duta Indonesia untuk dunia, kek Mush’ab bin Umair yg dikenal sbg duta Islam pertama.

  3. Postnya bagus, komen2nya juga bagus.
    He3…

    ^ Ina:
    Cerewet itu penting lho,Na.
    Karena dari kecerewetan itu kita bisa mengkritisi kondisi. Kita bisa lebih mawas. Tapi bukan cerewet sekedar cerewet.
    Mari menjadi orang cerewet yg solutif, seperti kata Mb. Arum.
    ^-^
    (Merasa klo diri sendiri jg cerewet, soalnya. He2..)

    ^ K Pipin:
    Model pembelajaran yg g mendidik,ya?
    OOT dikit, Tyo tanya, kpn gathering akhir a.k.a pembubaran panitia,jadinya?

  4. ou…yo yo yo…mudeng…

    tapi males ah aku jadi cerewet di kampus ini, mau lari ajah..

    hihihi

  5. ^ K Pipin:
    Ya itu, model pembelajaran yg ada embel-embelnya “blum saatny ina tau,jd diam aj dlu”.

    ^ Ina:
    G solutif!!
    :p

  6. oh…. i see…… 😀

  7. wah, bagus bang … apa lagi yang terakhirnya tuh, yang “love isn’t love until you give it away” .. artinya luas dan dalam tuh … hehehehe … keep posting bang 🙂

  8. iya mba ga solutif!

    wkwkwk

    btw, ak baru ngeliat komennya,dan baru tau caranya buat ngeliat..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: