Ke Stasiun Aja Belum Pernah

Subhanallah ternyata ALLAH sampai sekarang belum mentakdirkanku untuk ke sana….. yup… sampai detik ini kakiku belum pernah menginjakkan kaki ke stasiun kereta api… jangan pernah bertanya apakah aku pernah naik kereta apa belum…. Sudah jelas jawabanya adalah “belum pernah sama sekali”. Lha, ke stasiunnya aja belum pernah… apa lagi naik keretannya???…

Kalo nganterin temen ke stasiun  sampai detik ini baru 3 kali saja… dan itupun ga sampai masuk ke stasiun, Kakiku hanya pernah sampai di depan gerbang stasiun.. itupun Cuma 2 kali… yang sekali lagi Cuma sampai di portal rel kereta api…

Hemm kejadian paling unik saat nganterin tetangga kamar, sebut saja namanya ardi(bukan panggilan sebenarnya) ke stasiun.. bener2 aneh dan serba terburu-buru.  Bayangin aja.. packing baru dilakuin abis maghrib, padahal kereta jam 20.40…, setelah sholat isya bukannya langsung pulang, eh malah bincang-bincang dulu,  mana packingnya dia belum kelar pula… hamster belum di bungkus, bawaan belum di masukin semua…..masih belum mandi pun….hadeuh…..

Selesai semua mas ardi pun berpamitan ke semua penghuni… salam2an, pamit2an, kasih kata2 wasiat dll… perjalanan naik belalang tempurkupun dimulai…. Dengan tenang kita berangkat…jalan yang kita lewati bukan jalan utama, tapi lewat “pedalaman”… perjalanannya melewati banyak haling rintang,  mendaki gunung dan melewati lembah( lebay… padahal Cuma batu2an ma lobang2 jalan doank sehh…) dapet seperempat jalan, eh baru sadar si hamster ketinggalan… kitapun lihat jam.. ternyata dah jam 20.23, sempet ga ya??? ga usah mikir lagi, kita langsung putar 180 derajat buat ambil hamster…, kira-kira 100 meter dari rumah, eh ternyata rantai si belalang tempur copot… yawdah jalan bentar deh.. sesampe di rumah langsung ambil hamster n tukeran belalang tempur… wush… kita berangkat lagi dengan kecepatan maksimal….

Kali ini kita ga lewat pedalaman lagi, kita lewat jalan yang “lurus” ternyata ga sesuai prasangka… jalannya lancer tanpa macet, bahkan dari 4 traffic light yang kita lewati, kita ga sempet menikmati si merah, ijo semuanya… Cuma di traffic light yang ke 4 aja kita kedapetan ma si  merah..

Kita dah ga sempet lagi lihatin jam, tapi stasiun dah deket, eh ada bunyi tuuu…….liiit……tuuu…liiiitt….kita terhenti karena ada kereta lewat… langsung  terlintas dipikiranku… jangan2 ni kereta yang bakal di naikin??? Dan setelah aku Tanya ke dia… ternyata bener… itu kereta yang harus ia tumpangin… diapun langsung turun buru2 dan mengejar tuh kereta.. sampai2 ga ngeliat kalo ada mbak2 di motor samping yang terkena tasnya… hadeuh… coba ada kamera… seru kayaknya kalo di rekam….hohoho..

Dan ternyata cukup sampe disitu…. Kakikupun gagal lagi untuk menginjak stasiun… hahaha (awal n ending tulisan yang ga nyambung)…….

Bandung 21 juni 2010. Jam 11.37.pm (M.T)

Advertisements

About Ibnu Syukur

#KarenaHidupAdalahSeniMenentukanPilihan orang yang baik adalah orang yang bisa menjaga waktu. )^_^'(

Posted on 21/06/2010, in Indonesia, inspirasi, Mahasiswa, Pemuda. Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. sebut saja namanya Toha Ardi.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: